Peranan dan Tugas Pemilik Proyek

Posted by Taufick Max Sunday, May 26, 2013 0 comments
Share on :

Peranan dan Tugas Pemilik Proyek

 

Peranan dan Tugas Pemilik Proyek- Sebagai konsep dasar penyelengaraan proyek, bahwa pemilik hendaknya pemegang peranan utama, bukanlah hal yang perlu diperdebatkan. Hal yang mungkin masih harus dibahas dan dijabarkan adalah bentuk peranan dan tugas tersebut secara spesifik.

Dalam hal ini, seringkali dijumpai hal hal yang controversial. Misalnya, peranan pemilik dalam hubungannya dengan kontraktor pada tahap implementasi. Sebagian kalangan berpendapat bahwa dalam suatu kontrak harga tetap (turn-key), setelah menyiapkan paket lelang dan berhasil memilih kontraktor, maka pemilik merasa aman dan tinggal menunggu proyek selesai sesuai sasaran sasaran yang digariskan dalam kontrak, sehingga tidak perlu menyiapkan banyak staf atau konsultan untuk ikut serta mengurusi implementasi fisik. 

Fumgsi Pemilik Proyek, Tugas Pemilik Proyek, Peranan Pemilik Proyek


Di sini, pemilik beranggapan bahwa kontraktor otomatis akan berusaha sebaik baiknya untuk mencapai sasaran, karena bila meleset akan terkena hukuman atau denda. Pada contoh di atas, pemilik mengambil analogi sederhana, seperti membeli mobil diserahkan (proyek sesuai), tinggal memutar kunci stater dan melaju tampa kesulitan.

Apabila ditinjua sepintas lalu, pendapat seperti di atas tidak salah, tetapi bila difikirkan lebih jauh, akan terlihat mengandung resiko tinggi karena di dasarkan atas asumsi bahwa semuanya akan berjalan mulus mulai dari awal sampai akhir proyek.

Untuk proyek beskala kecil dan sederhana, resiko yang dihadapi tidak seberapa. Tetapi semakin besar dan kompleks suatu proyek, maka proyek tersebut semakin peka terhadap risiko bagi pemilik, sehingga perlu di anggap langkah langkah yang bertujuan untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya hal hal yang tidak diharapkan. 

Sebagai contoh, proyek pembangunan kilang olefin mengalami kesulitan untuk selesai denvan jadwal. Kesulitan ini dapat bersumber dari kurang tepatnya kesimpulan ini dapat bersumber dari kurang tepatnya kesimpulan yang diambil dari studi kelayakan, karena kesalahan yang disebabkan hal hal teknis dalam melaksanakan pembangunan proyek, seperti analisis tanah yang salah, atau pilihan proses produksi yang tidak tepat, atau pembelian peralatan yang kapasitasnya tidak sesuai. 

Dalam contoh tersebut, kontraktor yang bertanggung jawab atas pembangunan fisik, dapat dikenakan denda sesuai dengan pasal kontrak, tetapi pihak pemilik, disamping akibat langsung dari kesalahan, seperti pengeluaran tambahan biaya (yang bukan tanggung jawab kontraktor), harus pula menanggung kerugian yang disebabkan oleh ikatan antara pemilik dangan pihal pihak lain, seperti tertundahnya penyerahan produk atau membesarkan bunga pinjaman dana.

Oleh karena itu, meskipun pemilik telah menyerahkan wewenang dan tanggung jawab implementasi fisik pembangunan kepada kontraktor dalam suatu kontrak EPK, pemilik harus berperan aktif, dalam rangka usaha agar proyek selesai sesuai sasaran yang telah ditetapkan. Hal yang menjadi persoalan adalah sejauh mana dan dalam bentuk bagaimana peran itu harus dilakukan. 

Bila pemilik melangkah terlalu jauh, maka pihah yang telah diberi tugas dan tanggung jawab dapat merasa dicampuri wewenangnya, sehingga mempengaruhi sikap dan motivasi dalam melakukan pekerjaan. Sebaliknya, bila peran pemilik terlalu sedikit, maka hasilnya akan tidak efektif.

Anda Bisa Membaca Artikel lain tentang Manajemen Proyek  dibawah ini. Jika anda suka mohon Like dan di Bagikan ke teman-teman  yang lain. Terima Kasih

  1. Cara Membuat Proposal Proyek 2
  2. Paket Lelang Pengadaan Barang dan Jasa
  3. Strategi Mempercepat Jadwal Proyek Konstruksi - New !!
  4. Bentuk Kontrak Konsultan Manajemen Proyek - New !!
  5. Bidang Keahlian Konsultan Manajemen Proyek
  6. Cara Pengadaan Konsultan
  7. Cara Penyusunan Kontrak Proyek
  8. Dokumen Kontrak dan Paket Lelang
  9. Etika dan Peraturan Tender Proyek
  10. Faktor Keruntuhan Dinding Galian Tanah
  11. Fungsi Manajemen dalam perusahan Konstruksi
  12. Jasa Kontruksi dalam Kegiatan Proyek
  13. Jasa dan Lingkup Kerja Kontraktor
  14. Jenis Kontrak Hasil Penunjukan Langsung
  15. Jenis Kontrak Pengadaan Barang dan Jasa
  16. Jenis Pekerjaan Konsultan Manajemen Konstruksi - New !!
  17. Kemampuan Manajemen Dalam Perusahan
  18. Klarifikasi Akhir Tanda Tangan Kontrak - New !!
  19. Konsultan Manajeman Proyek - New !!
  20. Kriteria Seleksi Peserta Lelang Tender Proyek - New !!
  21. MANAJEMEN PROYEK : Total Quality Control
  22. Paket Leleng Tender Konsultan Proyek - New !!
  23. Panitia Tender Proyek Konstruksi
  24. Pengertian Fungsi Manajemen Proyek Kontruksi - New !!
  25. Proses Pelaksanaan Tender Proyek
  26. Proses Pemilihan Kontraktor Proyek
  27. Proses Seleksi dan Pembentukan Kontrak Proyek - New !!
  28. Rancangan Kontrak Proyek Konstruksi
  29. Rencana Anggaran Biaya dan Program Kerja - New !!
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Peranan dan Tugas Pemilik Proyek
Ditulis oleh Taufick Max
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://www.kampus-sipil.com/2013/05/peranan-dan-tugas-pemilik-proyek.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.
Share on :

0 comments:

Post a Comment

MOHON MASUKAN DAN PENDAPAT ANDA TENTANG ARTIKEL DI ATAS JIKA DALAM TULISAN ADA YANG SALAH MOHON SARAN DAN KRITIKANNYA DALAM RANGKA PENYEMPURNAAN ILMU TEKNIK SIPIL SAYA

Materi Populer